Tips Mail Server : Apa itu Reverse DNS Zone?

Migrasi Server13 Comments

Reverse DNS Zone atau PTR Records pada DNS merupakan salah satu feature penting, terutama jika kita melakukan setup mail server. Banyak rekan-rekan di milis Komunitas Zimbra Indonesia yang mengeluh karena Zimbra mail server mereka dianggap sebagai spammer atau email dari mail server mereka masuk kedalam folder spam di Google (Gmail) ataupun Yahoo. Salah satu penyebabnya adalah karena DNS server mereka hanya memiliki address records namun tidak memiliki Reverse DNSnya.

Apa sih beda antara Address records (A Records) dengan Reverse atau PTR (Pointer) Records? Bedanya seperti ini : A records digunakan untuk mendapatkan alamat IP dari suatu hostname. Contoh :
[code language=’cpp’]
nslookup vavai.com
[/code]
Akan menghasilkan keluaran seperti contoh berikut ini (bisa berbeda tampilannya tergantung DNS yang anda pakai, tapi alamatnya sama) :
$ nslookup vavai.com
Server:  CacheDNS-JKT3.telkom.net.id
Address:  203.130.196.155
Non-authoritative answer:

Name:    vavai.com
Address:  174.120.9.9

Sedangkan PTR records akan berlaku sebaliknya, yaitu menghasilkan nama hostname dari alamat IP.

Mengapa PTR Records menjadi penting karena sebagian besar Spammer menggunakan IP public non eligible alias bukan IP public miliknya sendiri. Seringkali Spammer menggunakan hostname orang lain, menggunakan server email open relay atau sekalian menyamar menjadi mail server lain. PTR records memastikan bahwa suatu hostname merupakan milik syah suatu mail server.

Jadi misalnya ada contoh suatu mail server dengan nama mail.vavai.com memiliki IP public 125.161.xyz.xyz, hasil reverse DNS zone terhadap 125.161.xyz.xyz harusnya menghasilkan keluaran nama hostname : mail.vavai.com. Berdasarkan hal ini mail server tersebut bisa dianggap sebagai pemilik sah nama domain/nama hostname yang dikandungnya.

Reverse DNS Zone memang bukan satu-satunya penyebab mail server diblacklist sebagai spammer namun jika kita ingin memastikan mail server kita yang menggunakan IP public bisa dianggap eligible, Reverse DNS Zone merupakan salah satu syaratnya.

Jika kita tidak melakukan host/setup DNS server diserver kita melainkan diserahkan pada ISP, kita bisa meminta pihak ISP membuatkannya. Bilang saja pada mereka untuk membuat Reverse DNS Zone terhadap nama domain atau mail server yang kita miliki. Jangan lupa, ISP yang saya maksud adalah ISP koneksi internet, bukan ISP pemilik hosting.

Jika kita tidak ingin melakukan setup Reverse DNS Zone, kita bisa memilih opsi ISP relay untuk mail server yang kita miliki. Baca panduannya disini.

Untuk setup Reverse DNS Zone pada openSUSE akan saya bahas pada tutorial berikutnya.

About the author:

Masim Vavai Sugianto, Tinggal di Bekasi, Bekerja sebagai wirausahawan/Konsultan IT. Penganjur penggunaan sistem Linux dan aplikasi Open Source. Hobby Membaca, Hiking dan Avonturir. Mengembangkan PT. Excellent Infotama Kreasindo sebagai lembaga training dan IT consulting.

13 thoughts to “Tips Mail Server : Apa itu Reverse DNS Zone?”

  1. Email yang dideteksi sbg spam bisa dari beberapa faktor, DNS yang kurang valid (tidak ada PTR record), security yang kurang optimal.
    Server saya sendiri sekarang banyak dideteksi sbg spam dan masih saya biarkan saja, belum ada hasrat untuk memperbaiki security system di email server (Zimbra)

  2. AFAIK, kalo email valid masuk ke folder spam yahoo karena tidak menerapkan domainkeys. jika zimbra dikolaborasi dengan dk-milter dan dk-milter sebenarnya sudah cukup untuk bisa lolos ke yahoo. cuma memang reverse dns itu juga penting untuk mail server kita supaya tidak direject oleh mail server lain yang mengaktifkan fitur ini.

  3. kalau memiliki banyak domain dalam 1 ip public untuk email server bgaimana ya ?
    apakah ketika di nslookup ke ip public tersebut akan menghasilkan semua domain yang di setup di PTR ?

    mohon pencerahannya, terimakasih

  4. @Arief,

    Cukup salah satu saja mas, tidak perlu semua. Jadi bisa saja mail.excellent.co.id, mail.vavai.net dll merujuk ke 1 IP public, PTR Records-nya diset ke salah satu nama saja, misalnya ke mail.excellent.co.id saja

  5. Kang kalau misalnya saya membuat local exchange server sendri kemudian untuk route pop @abc.com ( local exchange >>>>> mail.abc.com >>>>> internet ? apakah hal ini bisa dilakukan? terima kasih

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Top